Testimoni AsLab Basdat- by Elvina

May 18, 2009

Halo.. halo.. ini hasil ngobrol2 dengan para aslab.Supaya gampang dibaca, saya akan menggabungkan  tulisanya di satu postingan saja ya.

Selamat membaca🙂

1. Irma Juniati
Ulangtaon: 27 Juni
Waktu ngobrol2 : Jumat 15 mei 09

Kak Irma menjadi aslab pertama yang saya ajak ngobrol.. Alasannya apa? Pertama karena saya sudah lumayan mengenal Kak Irma, soalnya dia asisten Basdat kelompok saya. Alasan kedua yah karena Kak Irma satu-satunya cewe dari Lab Basdat. Jadi rasanya, lebih baik mengenal Kak Irma dulu, baru yang lain..🙂

First impression tentang Kak Irma..
Tampak pendiam. Tapi ternyata ga juga. Waktu asistensi sama kak Irma, dia ga pendiam2 amat, trus ngejelasin tugasnya juga jelas. Trus waktu ngobrol-ngobrol Jumat kemaren, kak Irma sangat welcome..

Alasan Kak Irma masuk IF ITB..
Awalnya, dia pengen masuk Matematika. Sayangnya kurang dukungan dari keluarga karena takutnya kalo masuk Matematika ujung-ujungnya jadi dosen.. Jadi akhirnya milih STEI karena merasa ada tantangan, yaitu Passing Grade yang tinggi! ckkckckc.. trus lulus.. *gag paham lagi:))*

Alasan Kak Irma masuk Lab Basdat.. Katanya sih karena ga suka ngoding. Tapi menurut saya, ga suka di sini bukan berarti ga jago lho. Karena kak Irma cerita kalau dia pernah jadi single fighter ngoding buat kelompoknya. Dan itu berhasil. Wah, hebat😀 Tapi dulu sempat mau di RPL juga, tapi ga jadi melihat tugas OOAD yang seabrek-abrek itu..

Kak Irma cerita.. kalau jadi aslab itu banyak keuntungannya. Bisa memperdalam ilmu ke-basdat-an. Waktu 2006 masuk, katanya Bu Putri pengen aslab ga cuma nongkrong2 aja di lab, tapi juga bisa melakukan sesuatu yang lebih manfaat. Nah, kebetulan Kak Irma dapet bagian eksplorasi..

Kak Irma berencana.. buat KP di Accenture. Cuma waktu ngobrol-ngobrol, kita belum tau apa Kak Irma diterima atau gimana *baru nelpon Accenture-nya setelah wawancara* Oke, kita doakan saja semoga Kak Irma dapet tempat KP yang asik dan bagus🙂

Di akhir ngobrol Kak Irma menyatakan harapannya..: nyari aslab basdat yang wanita. Hidup wanita!! ^ ^ Sekian dulu hasil ngobrol dengan Kak Irma. Singkat, karena waktu yang terbatas..🙂

2. Deddy Wahyudi
Ulangtaon: 23 Desember
Waktu ngobrol2: Senin, 18 Mei09

Sebenarnya wawancara dengan Kak Deddy ini dadakan. Soalnya sebenarnya janjian buat ngobrol2 tuh hari Rabu, tapi karena kebetulan ketemu dan dia ada waktu.. Jadi bisa ngobrol2 lebih cepat🙂

Nah, sebelumnya saya rasa saya ga pernah ketemu sama Kak Deddy. Jadi waktu ngajakin ngobrol waktu ketemu di Lab RPL, itu pertama kali tau yang mana Kak Deddy itu..

First impression tentang Kak Deddy..
Ramah. Dan sepertinya tampak cerewet gitu.. Hahahaha..

Ternyata..
Beneran cerewet Beneran suka ngomong😀 Yah, sama Kak Deddy walopun baru kenal, dia bisa mendekatkan diri dengan baik. Trus sangat terbuka dalam menjawab pertanyaan dan memberi ‘petuah-petuah’.

Alasan Kak Deddy masuk Lab Basdat..
Buat nambah-nambah kenalan, trus juga Kak Deddy dari awal bertekad buat masuk salah satu lab biar bisa punya tempat nongkrong di kampus.  Dan akhirnya pilihannya jatuh pada Lab Basdat.

Kak Deddy cerita..
Kalo di lab Basdat itu kerjaannya macem-macem. Selain jadi asdos mata kuliah Basdat, juga ada kegiatan eksplorasi mandiri gitu. Dan pastinya ada acara informal bersama dosen-dosen Basdat🙂

Hobi Kak Deddy..
Nonton Dorama. Biasanya dia nonton dorama yang direkomendasikan temannya gitu. Selain itu dia juga suka maen games.. *biasalah, cowo..* Games yang dia suka semacam RPG dan RTS. Kak Deddy seringnya memilih games yang bisa melampiaskan hasrat membunuh.. heheheh serem yak? Pokoknya dia senangnya maen games bunuh-bunuhan, darah-darahan, yah.. singkatnya harus ada yang mati dah di games itu. *gag paham lagi.. :))*
Hobi lainnya adalah berenang, tapi beliau sangat menekankan bukan di Sabuga. Biasanya Kak Deddy berenang di daerah Ciumbuleuit, siang-siang bolong!
Nah, hobi yang kayaknya paling ‘wah’ adalah makan di restoran all-you-can-eat =9 Yah, hati-hati Kak, bisa gendut.

Kegiatan saat ini..
Selayaknya anak-anak 2005 lain, Kak Deddy lagi berkecimpung di dunia per-TA-an. Tapi katanya ada bebarapa kendala yang dia temui dalam penggarapan TA nya yang tentang Data Mining ini. Kendala utamanya adalah dosen yang susah ditemui. Maklum juga sih, dosen pembimbing dia tuh Bu Putri, kaProdi kita yang supersibuk. Kata Kak Deddy, hal ini juga yang membuat aslab Basdat yang harus ngambil TA tentang Basdat jadi agak lama lulusnya..

Kak Deddy cerita tentang Data Mining..
Data mining itu kurang lebih seperti mencari pola-pola khusus dari data-data yang ada. Kak Deddy memberi contoh data mining seperti.. didapat hasil bahwa kalo orang yang beli popok di suatu supermarket, maka kemungkinan besar ia juga membeli bir. Popok?? Bir?? Tampak tak berhubungan.. Jadinya yah kita ngira-ngira aja, mungkin yang beli bir itu suami-suami yang dititipin istriya beli popok.. hehehe.. :p

Trus contoh lain, hasil pengamatan kecil2an dari Kak Deddy.. Dia sampe pada kesimpulan kalo cowo yang berjerawat kemungkinan punya pacarnya kecil dibanding cowo yang tidak berjerawat. Tapi ada yang anomali juga sih..😀

Kak Deddy banyak banget ngasih tips-tips,  masukan, berbagi cerita, dan memberi nasehat tentang kesempatan buat menjadi aslab Basdat. Semua tips dan masukannya benar-benar berguna. Special thanks for Kak Deddy🙂

Yah, sekian hasil ngobrol2 sama Kak Deddy..
Semoga TA-nya lancar dan cepat kelar.

3. Ibnu Masud

Ulangtaon: 18 Juni
Waktu ngobrol2: Senin, 18 Mei09

Ketemu sama Kak Masud kebetulan banget. Hhehe tadinya udah susah-susah nyari tapi ga ketemu, eh taunya pas udah ga mau nyari lagi malah ketemu. Lucunya pas lagi nyari-nyari Kak Masud, semuanya pada bilang, “Tanya Ivan aja”. Ahahahah.. Katanya di TPB emang sempat dipanggil ‘Ibnu-nya Ivan’ karena ‘kedekatan’ mereka. cihiiy

First impression tentang Kak Masud..
Pertama liat sih waktu SPARTA. Wajahnya Kak Masud ini salah satu wajah ramah panitia dibandingkan panitia-panitia lain yang ingin terlihat sangar.😀 Tapi emang ramah sih ternyata.

Alasan Kak Masud masuk IF..
Karena disuruh orang tua, melihat ada sodaranya yang udah bisa dikatakan sukses di bidang ini.. Tapi sebelumnya Kak Masud juga pengen masuk FK Unpad, makanya dia milih FK UnPad sebagai pilihan 2 nya waktu SPMB. Akhirnya masuk STEI juga..

Alasan Kak Masud masuk Lab Basdat..
Karna ada Kak Ivan? Kata Kak Masud sih ada sodaranya yang kerja sebagai Database Administrator di salah satu perusahaan perbankan gitu dan gajinya 70 juta sebulan! Wow.. Fantastis :)) Dengan gaji DBA yang besar itu, Kak Masud jadi tertarik buat mempelajari Basdat.

Kata Kak Masud kalau masuk Lab Basdat..
Keuntungannya itu kita bisa selalu ingat pelajaran Basdatnya, bisa eksplorasi, fasilitas banyak, bisa lebih rajin belajar kuliah yang berhubungan dengan Basdat, dan juga bisa kenal sama dosen-dosen Basdat.  Ga enaknya harus bangun pagi buat ngasistenin praktikum.

Hobinya..
Tidur dan baca komik dan novel. Tapi katanya lebih suka tidur kalau ada waktu luang.

Kegiatan asisten yang punya motto “Hidup bahagia” ini  selain kuliah adalah mengikuti kegiatan2 di himpunan dan juga jadi pembina ekstrakulikuler di SMP nya dulu.

Setelah lulus dari ITB..
Kak Masud pengen kerja dulu. Kalo buat  ngelanjutin ke S2 ga dulu soalnya dia ingin menyesuaikan dengan kebutuhan kerjanya nanti juga. Oiya, Kak Masud juga pengen beternak sapi, lho! *kenapa harus sapi?? Tanya sendiri ke orangnya.. Hehe*

4. Shieny Aprilia

Jabatan: Kordas Lab Programming
Ulangtaon: 27 April
Waktu wawancara: Rabu, 20 Mei 09

First impression tentang Kak Shieny..
Kalo pertama kali liat sih waktu Home Tournament. Karena seorang kapten, Kak Shieny jago banget lho maen basketnyaa.
Orangnya ramah dan baik banget, trus lucu juga. Akhirnya jadi kenal karena saya dan Kak Shieny sama-sama di tim basket dan latihan di tim futsal cewe IF.

Kak Shieny pengen masuk IF ITB karena..
Suka komputer dan programming sejak  SMA di Aloysius Bandung^^
Karena suka Programming, akhirnya setelah di IF dia memilih untuk masuk di Lab Programming.

Sukanya menjadi aslab Programming itu katanya.. Bisa dikenal sama anak2 angkatan bawah karna ngasistenin. Trus bisa punya lab sendiri.
Dukanya.. Kita jadi banyak kerjaan dan kalau lagi ngawas praktikum dan ujian tuh sering bosan.

Hobi Kak Shieny berolahraga, main games, nonton film dan tidur..
Moto hidupnya “Do the best and let God do the rest”.

Selama 3 tahun di dunia coding, ternyata hingga sekarang Kak Shieny paling suka bahasa C++ lho! Padahal kan susah ya >.<
Oiya, dia ngasih tips kalo sedang belajar bahasa pemograman, sering-sering latihan aja, trus kalo sering salah ga apa-apa.. Soalnya dari kesalahan itu kita bisa belajar🙂

Nah, berhubung karena dia suka maen games, Kak Shieny pengen banget jadi games developer suatu saat nanti. Sebagai debut pertamanya, Kak Shieny dan tim nya beberapa waktu lalu sudah meluncurkan karya pertamanya di bidang games edukasi yang bernama Academy Express.

Rencananya Kak Shieny yang juga staf MIC ITB ini ingin lulus bulan Oktober nanti. Dibantu doakan semoga bisa ya Kak^^

5. David Samuel

Ulangtaon: 19 Februari
Waktu ngobrol2: Rabu, 20 Mei 09

First impression tentang Kak Davsam..

Ramah dan lucu. Soalnya hampir di setiap kesempatan tampil di depan umum Kak Davsam selalu bisa bikin

suasana jadi lucu. Contohnya waktu jadi MC di syukwis Juli tahun lalu, trus waktu jadi ‘Jawa’ di Mukrab, dan waktu presentasi OpenHouse Lab🙂

Alasan Kak Davsam masuk IF..

Awalnya sih katanya pengen masuk Elektro. Waktu ngisi kuisioner kedua dan ketiga pemilihan jurusan pas TPB dia milih Elektro. Eh taunya masuk IF. Kata Kak Davsam dia sempat kecewa banget. Tapi perlahan dia mulai bisa menerima keadaan dan yang penting mulai bisa beradaptasi dengan IF. Karna Kak Davsam yakin bahwa Tuhan ga mungkin ngasih yang ga terbaik untuknya.

Alasan Kak Davsam masuk Lab Basdat..
Kak Davsam berpendapat bahwa di setiap software development, pasti ada Database Administator yang
dipakai. Jabatan ini adalah satu peran yang pasti bakal selalu ada dari tahap awal pembuatan Software  sampai Maintanance sekalipun.

Sukanya di Lab Basdat..
Menurut Kak Davsam, jadi aslab Basdat itu lebih banyak sukanya. Di sini bisa senang-senang, bisa dapat
tempat nongkrong, bisa dapat proyek juga.
Dukanya di Lab Basdat..
Harus meriksain ujian, praktikum dan tugas-tugas mata kuliah yang di asistenin..

Cerita dari Kak Davsam..
Seperti yang kita tau, awalnya Kak Davsam ‘terdampar’ di IF. Namun, selama 3 tahun di IF,  dia telah bukitkan kalo dia juga bisa berusaha yang terbaik selama di IF. Contoh prestasi cowo yang suka bermain voli ini  adalah juara 1 di Gemastik, juara 1 Mapres STEI yang diikuti dengan peringkat ke-4 Mapres ITB, dan yang terbaru adalah tim-nya (Big Bang) berhasil meraih juara 1 Imagine Cup Indonesia di bidang software design.  Awal Juli nanti dia dan 3 orang temannya akan berangkat ke Mesir mewakili Indonesia. Hmm salut banget! Semoga bisa mengharumkan nama Indonesia ya di sana..

Selama kuliah di IF, Kak Davsam merasa pelajaran yang paling dia senangi adalah Strategi Algoritmik karena paling berasa manfaatnya. Sedangkan untuk pelajaran yang berkaitan dengan Programming dia kurang begitu suka. Untuk KP, Kak Davsam sudah mendapatkan tempat KP di Bali, tepatnya di BaliCamp.

Oiya, Kak Davsam punya moto yang keren.. Motonya adalah “The best way to predict the future is to invent it”. Di akhir perbicangan, Kak Davsam ngasih pesan agar selama di ITB jangan hanya kuliah saja. Tapi sebisanya ikut kegiatan-kegiatan lain seperti keorganisasian dan kepanitiaan karena dengan ini kita bisa memperkuat networking dan dapat kemudahan-kemudahan nantinya..

6. Brian Al-Bahr

Ulangtaon: 11 Juni
Waktu ngobrol2: Rabu, 20 Mei 09
Penjaga kanti Lab Basdat lhoo!

First impression tentang Brian..
Pertama kali kenal waktu PLO STEI tahun lalu. Kelihatannya Brian sangat cuek orangnya. Hmm setelah kenal, sepertinya benar. Hehe..

Alasan Brian masuk IF..
Tadinya dia pengen masuk Binus, tapi ga jadi karna mahal, uang semesteran di ITB 10%nya Binus. Bisa  diitung sendiri kira2 berapa uang semesteran di sana. Trus waktu ditanya lagi kenapa ga masuk Unpar (papanya Brian dosen Unpar, lho), katanya di Unpar yang bagus Arsitekturnya. Tapi dianya ga suka Arsitektur. Jadinya masuk ITB aja karena udah memang senang dengan komputer dari dulu.

Alasan Brian masuk Lab Basdat..
Mirip2 dengan alasan asisten yang lain, alasannya karena gaji Database Administrator yang besar.

Sukanya di Lab Basdat..
Senang karena punya tempat nongkrong di kampus, trus di Lab Basdat AC nya nyala. Selain itu, kalau jadi aslab, bisa kenal sama dosen dan dekat sama aslab Basdat 05 dan 04. Katanya banyak bangetlah sukanya jadi aslab Basdat🙂
Duka jadi aslab Basdat..
Harus ngawasin praktikum anak-anak dari jurusan lain, kebetulan dia dapat anak perminyakan semester lalu.

Cerita dari Brian..
Cowo yang mempunyai hobi bermain gitar ini sudah diterima untuk KP di Sangkuriang Studio. Tapi  sebenarnya dia juga apply lamaran KP di Chevron. Kalau diterima di Chevron, dia lebih milih buat  KP di  Chevron aja.

Abis lulus dari IF ITB, rencananya dia pengen nyari-nyari beasiswa buat bisa lanjutin S2. Kalau bisa katanya sih pengen ngelanjutin S2 nya di Australia, soalnya lulusan S2 dari Australia itu gampang dapat kerjanya. Sampai saat ini, dia ingin ngambil jurusan bisnis untuk gelar Master-nya.

Di ITB, selain HMIF Brian juga ikut di unit 8EH. Motto hidupnya adalah “Do everything but give up”, lakukan semuanya, kecuali menyerah (intinya, jangan menyerah!). Brian berpesan pada calon aslab supaya pantang menyerah dan lakukan semuanya semaksimal mungkin. ^^

7. Alsasian Atmopawiro

Ulangtaon: 15 Juni
Waktu ngobrol2: Rabu, 20 Mei 09

Kak Alsa lahir di Prancis lhooo! Dia orang Jawa asli, tapi keluarganya sudah lama tinggal di Bandung.

First impression tentang Kak Alsa..
Orangnya lucu dan agak konyol. Inget banget Kak Alsa berperan ga penting di persembahan angkatan 2005 di Mukrab tahun lalu sebagai ASAP. hahaha..

Alasan Kak Alsa masuk IF..
Karena memang suka komputer, trus waktu SPMB dia ingin menguji kemampuan dan kebetulan passing grade IF ITB itu tinggi. Dan.. lulus di sini akhirnya.

Alasan Kak Alsa masuk Lab Basdat..
Karena dia berpikiran pelajarannya paling gampang kayaknya. Padahal dulu belum dapat Basdat sama sekali waktu oprec aslab.

Suka duka di Lab Basdat sebagai asisten..
Sukanya karena punya tempat nongkrong dan pelajaran Basdat bisa tetap nempel.
Dukanya sih ga ada. Cuma eksplorasi di lab Basdat dirasa sangat kurang.

Cerita dari Kak Alsa..
Mantan Kadiv Media HMIF ini mempunyai hobi bermain bola. Hanya saja sudah beberapa waktu kebelakang ini dia ga sempat lagi bermain bola karena waktu dan jarak yang membatasi. Jadinya di waktu luang Kak Alsa mengisi waktunya dengan bermain mini games, tapi sebenarnya main mini games ini ga terlalu hobi.

Saat ini, dia sedang menggarap TA-nya dengan topik pengembangan aplikasi yang berhubungan dengan
basis data juga. Rencananya Kak Alsa ingin lulus bulan Oktober. (amin, didoakan juga deh) Abis lulus sih inginnya langsung kerja saja katanya.

Kak Alsa yang ber-IP 4 ini bepesan kalau di tingkat 3 dan tingkat 4 itu adalah ladang buat dapetin IP4, jadi harus diusahakan bisa dapet IP setinggi mungkin. Waduh waduh Kak, bukannya tingkat 3 susah banget ya?? Trus cowo yang bermoto hidup “Maju terus” ini berpesan juga buat calon aslab Basdat agar bisa menikmati setiap proses road to be Aslab Basdat ini.

8. Joelian Samuel

Ulangtaon: 30 September
Waktu ngobrol2: Rabu, 20 Mei 09
Kordas Aslab Basdat yang dipilih dengan cara demokratis, yaitu gambreng!

First impression tentang Kak  Joel..
Mungkin karena dulunya sering ngeliat Kak Joel sebagai anggota DPP, jadinya keliatan dewasa dan wibawa. Tapi ternyata Kak Joel juga lucu dan ramah.

Alasan masuk IF..
Karena IF gaul?? Iya. Tapi sebenarnya juga karena IF punya passing grade tertinggi.

Alasan masuk Lab Basdat..
Yang pertama karena Lab Basdat itu ada di lantai 2, ga usah capek-capek nunggu lift dan naek tangga. Trus katanya dulu ngeliat Lab Basdat kayaknya asik.

Suka dan duka di Lab Basdat..
Jawaban untuk suka dan duka : RAME. Rame di sini dalam arti sebenarnya. Maksudnya lab Basdat itu ramai karena banyak yang nongkrong-nongkrong di sini selain asisten. Asik karena bisa rame, tapi ga asik karena kadang perlu suasana yang lebih tenang. Dengan jabatannya sebagai Kordas Lab, Kak Joel mempunyai beban yang lebih berat karena harus sering ketemu dosen.

Cerita dari Kak Joel..
Dia punya hobi makan dan tidur cepat setelah makan. Konon katanya dulu badannya kurus, tapi karena hobi makan dan tidur cepat ini, badannya jadi lebih besar. Selain itu dia juga hobi bermain hockey, tapi sekarang ga sempat main lagi.
Tahun lalu, Kak Joel KP di Freeport bersama 3 orang temannya. Di sana dia tinggal di kota Tembagapura yang sangat dingin, tapi enaknya fasilitasnya lengkap banget. Sewaktu KP katanya dia bertugas membuat semacam sistem informasi untuk perusahaan.

Saat ini, Kak Joel juga masih berkutat dengan TA dengan dosen pembimbingnya Bu Cia. Inginnya lulus bulan Oktober nanti. (Tetap, hanya bisa dibantu mendoakan..). Selulusnya dari ITB, Kak Joel kerja dulu untuk cari modal untuk merintis perusahaan di bidang Agrobisnis. Tapi, tak menutup kemungkinan dia melanjutkan jenjang pendidikan ke S2 juga.

Motto hidupnya adalah “Let it flow” (dikasi Matthew).. Dan Kak Joel berpesan, khusus buat calon Aslab Basdat yang wanita, kerjakan tugas-tugasnya dengan serius! Oke, oke Kak😉

9. Hendro Lim

Ulangtaon: 1 Juni
Waktu chatting: Kamis, 21 Mei 2009 (via YM)

Sebenarnya ga pernah ketemu Kak Hendro langsung. Waktu chatting sebenarnya agak takut juga mengganggu Kak Hendro. Tapi rasanya responnya cukup ramah (lho.. ).

Seperti yang kita ketahui, sudah 2  bulan ini Kak Hendro sedang menjalani program pertukaran pelajar ke Korea Selatan. Tepatnya dia sekarang berada di Daejon City. Di sana dia mengambil jurusan IT juga.

Alasan Kak Hendro masuk Lab Basdat..
Karena tertarik dengan Basis Data waktu nyodok kuliah pemograman internet di tingkat 2.

Cerita dari Kak Hendro..
Katanya belajar dan tinggal di Korea itu enak banget. Kota-kotanya bersih dan tentunya banyak cewe-cewe cantik di Korea😀 Tapi Kak Hendro cerita bahwa kuliah IT di sana lebih gampang dari kuliah di IF ITB.

Tugas-tugasnya memang banyak, tapi ga sebanyak tugas di sini. Katanya dia akan menjalani pertukaran  pelajar selama 1 tahun. Wah, lama juga ya.. Di sana Kak Hendro tinggal di semacam asrama yang fasilitasnya enak dan lengkap banget! Wah asiiknyaaa..

Selama di Korea Kak Hendro sudah berjalan-jalan di beberapa kota seperti Andong, Seoul, dan Anmyoendo. Karena tinggal di Korea sangat enak dan fasilitasnya sangat mendukung, Kak Hendro ingin melanjutkan S2 nya di Korea Selatan juga.

Ditunggu kedatangan kembali ke Indonesia ya Kak!

10. Larissa Rena

Ulang taon: 19 Agustus
Jabatan: Kordas Lab SI
Waktu ngobrol2: Kamis, 21 Mei 09

First impression tentang Kak Laris..
Pertama kali kenal Kak Laris itu waktu latihan futsal semester lalu. Kak Laris terlihat ramah dan pendiam.  Ternyata Kak Laris ga sependiam itu :)) Buktinya waktu ngobrol2, Kak Laris cerita banyak banget.

Alasan Kak Laris masuk IF..
Karena Kak Laris suka maen komputer. Tapi di IF ternyata kita ga cuma maen, tapi juga membuat sesuatu untuk komputer.

Alasan Kak Laris masuk Lab SI..
Karena di SI itu kita bisa mempelajari sistem yang mencakup semua ilmu informatika, trus banyak  manajemennya juga. Jadinya bisa mengatur sistem dengan baik. Selain itu SI juga dekat dengan bisnis. Di SI, sukanya adalah bisa mendapat teman-teman yang menyenangkan dan mempunyain minta yang sama. Dukanya waktu ada kelompok yang cuek dengan tugas SI yang banyak itu..

Cerita dari Kak Laris..
Kak Laris punya hobi travelling. Makanya semester ini dia mengambil kuliah pilihan Pengantar Kepariwisataan dari Planologi. Selain itu, Kak Laris juga mempunyai minat yang besar di bidang seni, budaya, dan sejarah. Namun di ITB Kak Laris ga sempat serius di salah satu unit kebudayaan.
Cewe berdarah Sunda-Jawa ini senang berwisata kuliner. Sewaktu ditanya makanan kesukaannya apa, Kak Laris menjawab makanan yang ada, enak, dan gratis🙂 hahahaha..

Cita-cita Kak Laris ini unik lho, yaitu ingin jadi direktur PT KA atau jadi walikota Bandung, atau dapat kerjaan yang banyak jalan-jalannya. Tahun lalu, Kak Laris mengambil KP di Lowe Jakarta bersama 1 rekannya. Lowe itu perusahaan periklanan. Kata Kak Laris KP di sini sangat menyenangkan karena suasana kerjanya yang nyaman dan santai. Di sana Kak Laris kerja di bagian IT dengan membuat sistem inventory komputer perusahaan.

Saat ini, Kak Laris juga sedang menyusun TA nya di bidang periklanan online. Topik ini didapatkan dari hasil KP-nya. Kak Laris mengatakan, kalau menjalani KP, sebaiknya bisa dapat ‘sesuatu’ dari sana untuk TA kita. Rencananya dia ingin lulus bulan Oktober nanti. (Lagi-lagi, kita hanya bisa turut mendoakan, Kak)

Moto hidup Kak Laris bagus banget! “Timing is a killer, seizing is a healer”.

Kata Kak Laris, apapun yang kita lakukan dan rencanakan, selalu dibatasi oleh waktu. Dengan adanya waktu yang terbatas, ga semua yang kita ingin lakukan bisa kita kerjakan. Tapi  jika kita bisa seize the time, kita bisa maksimalkan kualitas waktu yang kita punya dan bisa melakukan apa yang kita inginkan. Kak Laris keren..!

Untuk calon aslab Basdat, Kak Laris turut berharap agar kami bisa diterima, dan nanti setelah jadi aslab Basdat agar tetap menjalin kekeluargaan dan kerjasama dengan lab yang lain. (aminn)

11. Winda Winanti

Ulangtaon: 22 Mei
Jabatan: Kordas Lab IRK
Waktu ngobrol2: Jumat 22 Mei (waktu Ka Winda ulang taon yang ke 20)

First impression tentang Kak Winda..
Sama kayak Kak Laris, kenal Kak Winda pertama kali juga waktu latihan futsal. Kak Winda ramah dan rame. Trus main futsalnya sangat feminim, tapi tetap jago😉

Alasan Kak Winda masuk IF..
Dulu dicariin mama-papa nya win-win solution dengan masuk IF ITB. Awalnya Kak Winda disuruh masuk kedokteran, tapi dia ga suka. Tapi dulu Kak Winda juga suka Teknik Sipil, makanya waktu SPMB pilihan keduanya Teknik Sipil ITB.

Alasan Kak Winda masuk Lab IRK..
Kata Kak Winda, dia jatuh cinta pada pertemuan pertama dengan Matematika Diskrit. Trus dapet Strategi Algoritmik dan suka juga. Pokoknya Kak Winda ga suka sama pelajaran yang hafalan mati. Nah, pelajaran2 di bawah lab IRK inilah yang berkenan di hatinya.

Sukanya di Lab IRK adalah bisa kenal dan akrab sama dosen-dosen IRK karena dosennya sering ada di kantor dan banyak. Dukanya kalo harus ngasistenin mata kuliah yang ga terlalu disukai.

Cerita dari Kak Winda..
Kak Winda ini mempunyai hobi shopping. Katanya dia senang shopping di mana aja, asalkan keadaan keuangan memungkinkan.
Dulu Kak Winda KP di Bank Indonesia bersama 2 orang temannya. Di sini dia jadi tim Review Grand Design Enterprise Data Warehouse BI selama 2 bulan. Kerjaannya lebih banyak berurusan dengan Database juga. Oiya, dulu waktu Oprec Calon Aslab, Kak Winda juga sempat tertarik banget masuk Lab Basdat. Tapi ga jadi karena sudah lebih cinta dengan kuliah2 IRK sedangkan waktu itu dia belum mengenal Basdat.

Cewe berdarah Minang ini malah sangat merekomendasikan kita buat ngambil mata kuliah Data Base Non Relational. Katanya kuliah ini sangat seru dan berguna. Waktu dia ngambil kuliah ini, satu kelasnya 14 orang, makanya suasana belajarnya sangat kerasa dan asik. Apalagi dosennya Bu Cia.

Untuk perkembangan TA-nya, Kak Winda sudah seminar dan mengejar wisudaan Oktober. Dosen pembimbing TA-nya adalah Pak Rinaldi. Kak Winda merasa sudah sangat klop ama Pak Rinaldi dari pertama kali diajar oleh dosen ini.

Moto hidupnya adalah “Life well, love much, laught often”. Buat Calon Aslab Basdat, Kak Winda berpesan agar kita bisa bersemangat buat jalani prosesnya. Dia berpesan buat melanjutkan keinginannya yang ga sempat terpenuhi untuk masuk Lab Basdat.
Sippo, Kak. Sukses juga dengan TA-nya.

12. Ivan Nugraha

Ulangtaon: 24 Juni
Waktu ngobrol2:  Senin, 25 Mei 09

First impression tentang Kak Ivan..
Waktu di PLO STEI tahun lalu, kalo ngeliat Kak Ivan tuh bawaan nya gimanaaa gitu, soalnya pasti dia muncul dengan membawa tugas baru. Trus waktu SPARTA inget Kak Ivan, inget langit birunya..

Ternyata, setelah kenal sama Kak Ivan setelah satu divisi di PSDA, Kak Ivan itu pemimpin yang baik dan murah senyum🙂

Alasan Kak Ivan masuk IF..
Dari pas bimbel dan sering ikut TO, Kak Ivan udah nyoba2 IF karena passing gradenya paling tinggi. Tapi sebelum SPMB dia juga udah diterima di STT Telkom jurusan IF juga. Nah, pas SPMB, sama dengan Kak Masud, Kak Ivan milih STEI sebagai pilihan pertama dan FK Unpad sebagi pilihan kedua. *ckckc, benar-benar kompak deh sama Kak Masud*

Alasan Kak Ivan masuk Lab Basdat..
Awalnya karena ngeliat jadi aslab itu hebat karena cuma dikit yang bisa kepilih. Ditambah, waktu dia ngambil kuliah Manajemen Industri, dosennya bilang, pemanfaatan data di Indonesia itu masih sangat kurang.

Suka duka jadi aslab Basdat..
Dukanya itu kalo harus ngasistenin di saat banyak tugas kuliah juga. Sukanya bisa kenal dan dekat sama dosen-dosen Basdat.

Cerita dari Kak Ivan..
Mantan Kadiv PSDA ini mempunyai hobi membaca, tapi akhir-akhir ini ga sempat lagi membaca (selain buku kuliah tentunya). Nah, sekarang dia lebih suka ngobrol-ngobrol sama orang-orang. Selain bisa punya teman ngobrol, hubungan dengan orang yang mengajak/diajak ngobrol juga bisa makin dekat. Ihiyy..

Saat ini, Kak Ivan sedang bingung, mau langsung ngambil Fast track atau ga, tapi begitu lulus langsung S2, atau lulus langsung kerja. Tapi yang jelas, Kak Ivan kalo udah kerja nanti, pengennya kerja di perusahaan negara. Untuk  tempat KP, dia sudah diterima di PT Telkom bersama 4 orang anak 2006 lain.

Kak Ivan cerita, dulu waktu dia menjalani proses perekrutan aslab Basdat, dia sebenarnya sudah sempat pasrah ga diterima jadi aslab. Tapi karena akhirnya diingetin lagi supaya ngerjain semuanya semampunya, akhirnya Kak Ivan diterima juga jadi aslab Basdat ini.

Kak Ivan punya motto: “Lakukan dengan serius sekarang agar ga menyesal di kemudian hari.” Nah, sesuai dengan motonya nih, Kak Ivan berpesan kepada calon aslab Basdat, jalani proses ini dan kerjakan semua tugas-tugasnya dengan serius. Supaya bisa diterima atau kalau ga diterima pun, kita sudah melakukan yang terbaik🙂

to be continued…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: